Tuesday, April 6, 2010

Jambi Culinary Trip

Kali ini keberuntungan agak berpihak ke gua soalnya bisa liburan sebentar, off dari stressnya di toko, and pergi ke kota kelahiran istri gua, Jambi, buat ceng beng. Whoopiiieeee.....
Meskipun tujuan utamanya buat sembayang menghormati jasa2 para leluhur, tapi wisata kuliner jalan terussss. Hehehe. Begitu nyampe di sana langsung ke kopitiam, soalnya datengnya bareng mertua, jadi kerjaannya ke kopitiam terus. Hihihi. Kopitiam pertama namanya Bogor Baru. Di sini yang terkenal baksonya. Bener2 bakso khas cina totok, soalnya makannya bukan pake sendok garpu tapi pake sendok bebek ama sumpit. Weleh2. Mayan enak sih, baksonya kecil2 banyak, bisa campur kikil, babat ama hati. Di sini juga nyediain roti telur. Ini roti yang digoreng ama telur terus di makan ama selai kaya ama mentega. Mirip2 Ya Kun Kaya Toast sih, tapi lebih ori.


Kopitiam Bogor Baru


Bakso Bogor Baru


Roti Telur Srikaya

Kopitiam yang kedua, besok paginya sebelum ke kuburan. Namanya Ho Ho. Sama lah ama kopitiam lain, tapi pagi2 di sini nyediain bakmi ama burgo. Roti telur juga ada. Minumnya seperti biasanya khas kopitiam yaitu, kopi ping, teh ping, kopi o, teh o, baik ping maupun biasa. Ada yang bingung nih kayaknya. Ping itu dingin pake es, kalo "o" itu gak pake susu. Jadi kalo Teh O Ping itu artinya es teh manis biasa. Istilahnya sama kayak kalo kita makan di hawker2 Singapur. Hehehe. Yah kopitiam2 gini banyak banget di sini, buat kumpul2 orang2 tua yang ngegosip. Wekekekek. Soalnya orang kubu gak ada kerjaan, jadi kerjaannya ngomongin orang lain sambil ngopi. Gitu deh...

Kopitiam Ho Ho



Bakmi, Burgo, Cakwe, and Kopi Ping


Kalo buat makan malem, khasnya di sini gak lain cuman Kwetiau Jambi. Gua 3 malem nginep di jambi, 3 malem pula makan kwetiau jambi. Tapi di tempat yang berbeda2. Jadi gua cuman fotoin 1 biji buat gambaran aja. Kwetiau jambi dibikinnya dari tepung beras, mirip ama kwetiau ponti tapi lebih tebel2. Agak basah2 kentel karena dia model kwetiau sirem. Isinya macem2, ada daging (kaki pendek, hihihi), udang, bakso ikan, ama pangsit ikan.


Kwetiau Jambi

Di Jambi, kalo malem makan kwetiau, kalo pagi makan bakmi. Hampir gak ada yang lain, kecuali Nasi Gemuk. Bakmi Jambi, pernah gua bahas di tulisan gua sebelumnya (Bakmi Ahiung favorit istri gua, ato Ting An - dua2nya di Taman Palem). Persis seperti yang gua makan di Jakarta, disediainnya di piring lebar, kuahnya di mangkuk gede isi jeroan dan bakso ikan. Di sini yang terkenal ada 2, pertama Bakmi Akheng terus Bakmi Ting An. Yang terakhir ini pernah gua tulis di blog gua sebelumnya. Kalo yang di Jambi yang jual bapaknya, di Jakarta anaknya. Rasanya beda banget, bapaknya jauh lebih enak. Tapi di sini di bakminya gak ada daging, dicampur di kuahnya semua. Walau begitu rasa bakminya sedap banget. Lain lagi Bakmi Akheng, disebutnya bakmi pelangi, soalnya bisa pilih 4 macam bakmi dengan warna beda2. Bakmi telur biasa, bakmi sayur, bakmi wortel ama bakmi buat bit. Dunno apaan tuh buah bit tapi diliat dari gambarnya sih buahnya kayak bawang bombay warna ungu. Katanya rasanya manis, gak enak. Hihihi. Rata2 bakmi jambi ada dua macem, bakmi biasa ama bakmi lebar. Trus kalo boleh gua bandingin Bakmi Ting An ama Bakmi Akheng sih enakan Ting An. Tapi gua tetep lebih suka Bakmi Ahiung, walaupun kabarnya dia pindah ke Jakarta karena di Jambi dulu dia gak laku. Hihihi. Emang lidah gua bukan lidah Sumatra.


Bakmi Akheng



Bakmi Ting An


Satu lagi yang banyak dijual di sana tuh Sate Padang. Mungkin, karena jarak Jambi ke Padang lumayan deket, jadi banyak sate padang juga di sana. Sate padang yang gua makan yang pas gua ke Muara Bungo (5 jam naik mobil dari Jambi). Ada 2 macem, sate padang biasa ama sate padang bumbu kacang. Yang gua makan di Bungo itu sate padangnya bumbunya bukan warna coklat tapi merah. Rasanya sih sama2 aja ama yg di Jakarta. Terus yang bumbu kacang, rasanya, aneh. Gak terlalu suka.


Sate Padang




Sate Padang Bumbu Kacang



Ada lagi Martabak Mesir. Banyak juga yang jual di sana. Pada dasarnya ini dibikinnya dari telur dadar, dicampur kentang, terus di makan ama kari daging. Not my type too...sigh.



Martabak Mesir

Kalo di tempat bakmi ato kwetiau, biasanya nyedian cha kwe juga. Bagi yang gak tau cha kwe, ini dibikinnya dari tepung beras juga kayak kwetiau, potongannya kotak2 agak tebel. Digoreng ama telur sama daging cincang. This is also not my type...


Cha Kwe


Seperti daerah sumatra lainnya (kecuali medan), banyak banget yang jualan pempek. Yang enak disini justru yang rumahan. Ada 3 yang terkenal, Pempek Lily, Pempek Dempo ama Pempek Mega. Yang gua foto di bawah ini pempek mega. Kalo diliat, macem pempeknya banyak banget. Yang gede, yang kecil, panjang, bulat, isi kates, yang panggang juga ada. Kalo di airport mau pulang Jakarta hampir tiap orang bawa dus2 isi pempek semua. Wekekekek.


Pempek Jambi


Tak ketinggalan di mana2 resto padang menghuni kota. Yang anehnya di sini, resto padangnya gak nyediain makanan kesukaan gua, otak. Huhuhuw. Yang banyak justru ikan2an. Gulai Patin, Ikan Mas, ama Ikan Belido. Yang terakhir ini punya cerita sendiri. Abis dari kuburan, ke RM Aroma Cempaka, nyari ikan belido gak ada. Entah abis ato hari itu kosong. Terus besoknya lagi bobo2 siang dibangunin katanya ke RM Purnama makan ikan belido kalo siangan dikit udah habis. Buru2 naik ojek ber-6, nyampe, pas tinggal 6 potong ikan belidonya. Tapi begitu gua makan, kok kayaknya familiar banget nih ikan. Masyaoloh, ternyata kata mertua gua tuh ikan di kalimantan banyak. Ternyata Ikan Pipih, yang sering banget gua makan dimasak pais. Enakan Pais Pipih kemana2 daripada Ikan Belido di padang kemaren itu soalnya yang kemaren dipanggang polos biasa. Weleh2.



Masakan Padang


Ikan Belido


Di Jambi ada satu toko kue modern yang menarik perhatian gua. Soalnya koleksinya jauh lebih banyak dari Breadtalk. Namanya Saimen. Ada roti floss juga tapi macem flossnya lebih banyak. Terus mas2nya bikinnya di dalem kaca bening juga jadi orang bisa liat. Gede banget toko kuenya, di dalemnya ada fastfood juga nyedian, nasgor, fried chicken, bakso, dll. Ada counter customer servicenya lagi. Salut2.








Toko Roti Saimen


Begitulah wisata kuliner gua di Jambi. Overall sih, makanannya biasa aja. Mungkin gua bukan orang Sumatra jadi lidahnya gak cucok. Hehehe. Satu khas Jambi yang gak gua foto, Nasi Gemuk. Sayang banget, soalnya gak ada waktu, tiap pagi makannya bakmi mulu. Ya sutra lah, toh di Bakmi Ahiung juga nyediain nasi gemuk. Wekekekek. So long Jambi, moga gua bisa kembali tahun depan....

4 comments:

elly_veryawan said...

Ternyata lu ke jambi maemnya kwetiaw ama bakmi melulu. Yg cha kwe apaan tuh?

Anonymous said...

like! tapi makan malem jambi ga cuma kwetiaw ko... ada martabak india (martabak telor), mie celor (blm dicobain kan?), bihun goreng, lo mie, capcay, n chinese food2 laen yg ga kalah enak, hwhwhw...
blm nyobain es2-an kan? es campur, dll, enak jg tuh.. hwhw... kalo sate padang n kacang kebetulan koko lg nyobain yg sembarangan, kalo beli di tempat yg enak, baru uenakk... hwhwhw...

elly_veryawan said...

ikan belido/pipih ikan apaan?

phich said...

@el : cha kwe? baca lagi dong yg bener...hihihi...ikan belido ya ikan pipih...hahahah
@wid : tetep aja...not my type...hahahah